Kadinkes Batanghari EY dan 4 Rekannya Memakai Rompi Orange di Mapolda Jambi


Bagikan

VisualJambi, Kota Jambi. - Bidang Tipikor Ditreskrimsus Polda Jambi resmi Menahan Lima orang ASN diantaranya mantan kepala Dinas Kesehatan Batanghari berinisial EY dan Rekannya AT, MF, DH, AG yang berperan pelaksana Kegiatan pembangunan Puskesmas.

 

Kini Terlihat tersangka di giring pihak Tipikor Ditreskrimsus Polda Jambi dan tampak ke Lima para tersangka langsung mengenakan Rompi warna Orange bertuliskan tahan dan tangan di borgol.

 

Saat keluar dari ruangan Ditreskrimsus Polda Jambi, para tahanan sempat enggan memberikan komentar kepada para awak media dan hanya saja pihak kuasa hukum para tersangka akan rapat internal lagi terkait kasus yang dihadapi. 

 

"Didukung dengan sejumlah dokumen, gedung ini ternyata sudah memiliki sertifikat laik yang direkomendasikan Dinas PUPR Kabupaten Batanghari, dan diterbitkan DPMPTSP Kabupaten Batanghari," ujarnya.

 

Ia menegaskan, sebelum sertifikat terbit, gedung puskesmas ini sudah melewati serangkaian pemeriksaan dari para ahli, termasuk ahli konstruksi dan ahli sipil.

 

“Penyidik menyebutkan bangunan ini total loss. Total loss, berarti gedung ini tidak bisa dimanfaatkan. Padahal, kesimpulan dari pemeriksaan sudah menyatakan gedung ini bisa difungsikan. Sudah terbit sertifikat laik fungsi, sebagai izin penggunaan Gedung,"jelasnya kamis, 24 november 2022.

 

Terpisah, Kubdit Tipikor Ditreskrimsus Polda Jambi, AKBP Ade Dirman mengatakan pihaknya sudah melengkapi berkas yang diminta kejaksaan, dan akan melakukan pelimpahan tahap II.

 

"Kami melengkapi berkas, dalam Minggu ini akan berlanjut ke tahap II," ujarnya.

 

Ade mengatakan, para tersangka  ditahan di Mapolda Jambi sebelum sampai ke kejaksaan demi  mempermudah dalam rangka tahap II danpenahanan ke pada 5 tersangka, terhitung mulai kamis, 24 november 2022 hari ini. 

 

"Pembangunan puskesmas ini menggunakan dana alokasi anggaran tahun 2020, senilai berkisar Rp 7,2 miliar dan Progres pengerjaannya, yang dilakukan PT Mulia Permai Laksono, diungkap Polda Jambi hanya mencapai 88 persen saat bulan Desember tahun 2020.

 

"Atas perintah Kepala Dinas Kesehatan Batanghari, dana tersebut dicairkan 100 persen. Lalu, timbul kerugian negara senilai Rp 6,3 miliar," terangnya. 

 

Berdasarkan ahli konstruksi dari ITB, Direktur Reskrimsus Polda Jambi, Kombes Christian Tory, mengatakan bangunan tersebut tidak memenuhi kelayakan, meski masih beroperasi.

 

"Ya pembangunan tidak memenuhi kelayakan," katanya. 

 

Sumber : Syarifuddin  Nasution

Artikel Terkait


Komentar Pembaca Berita Kadinkes Batanghari EY dan 4 Rekannya Memakai Rompi Orange di Mapolda Jambi

Berikan Komentar Anda


Berkomentarlah dengan bijaksana dan dapat di bertanggung jawabkan. Komentar sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE