6 Pelaku Bajak Laut yang Meresahkan Nelayan Tanjab Timur di Ringkus, ini Penjelasan Dirpolairud Polda Jambi


Bagikan

Visual Jambi, Tanjab Timur. - Enam orang bajak laut atau perompak berhasil ditangkap tim khusus yang melibatkan personil Sat Polairud, Reskrim Polres, Sat Intelkam Polres Tanjungjabung Timur dan Direktorat Polairud Polda Jambi di rumah masing-masing.

Keenam warga Kuala Jambi, Kabupaten Tanjab Timur tersebut ditangkap setelah merompak kapal nelayan KM Naga Mas yang lagi istirahat di perairan depan Kuala Lambur Luar, Kecamatan Muarasabak, Kabupaten Tanjungjabung Timur, Jambi pada awal September lalu.

Direktur Polairud Polda Jambi Kombes Pol Michael Mumbunan mengatakan, terungkapnya kasus ini setelah para korban melaporkannya ke petugas Sat Polairud Tanjab Timur.

Menindaklanjuti tersebut, petugas langsung melakukan penyelidikan dan mengumpulkan bukti-bukti dan memintai keterangan dari sejumlah saksi.

Barulah pada tanggal 5 September, petugas mendapat informasi dari masyarakat adanya penjualan ikan yang mencurigakan, yakni penjualan jenis ikan Otek dan Ikan Tenggiri di Kecamatan Kuala Jambi.

Berdasarkan informasi tersebut, diketahui bahwa ikan tersebut dibelinya dari seseorang atas nama Rosneng (41).

Tidak membuang waktu lagi, petugas langsung memburunya hingga berhasil menangkapnya. Dari keterangannya, ikan tersebut didapat dari pelaku perompakan tersebut.

"Rosneng ini mengaku menerima ikan dari para pelaku bajak laut. Dan dari pelaku ini juga, petugas mendapatkan identitas para pelaku lainnya," tuturnya, Selasa (13/9/2022).

Selanjutnya tim melakukan penyelidikan terhadap pelaku bajak laut yang sudah meresahkan para nelayan tersebut. Beruntung, pada Jumat sore, 9 September, tim mendapatkan informasi keberadaan para pelaku.

"Setelah didalami, para pelaku bajak laut berhasil kita tangkap. Kepada petugas, mereka mengakui semua perbuatannya," imbuh Michael.

Dia menambahkan, para pelaku ini melakukan aksinya dengan mengancam korban dengan menggunakan senjata tajam berupa parang.

"Salah seorang pelaku, yakni Samsudin (49) merupakan residivis kasus yang sama pada tahun 1990 di Perairan Kepulauan Seribu. Tersangka ini di vonis hukuman 15 tahun di Rutan Lampung," tegasnya.

Sedangkan identitas bajak laut lainnya, yakni Mariyono (42), Hasanuddin (36), Badi (31) dan Jon (24).

Untuk motifnya, kata Michael, faktor ekonomi serta adanya pesanan dari teman pelaku yang bernama Rosneng.

Kapolres Tanjab Timur, AKBP Andi M Ichsan menyatakan enam bajak laut ini memiliki dua peran yang berbeda saat melakukan aksinya merompak korban. 

"Lima orang yang merompak kapal korban, sedangkan satu orang lainnya menjadi penampung hasil barang curian," sebutnya. 

Adapun lima orang identitas bajak laut yang merompak kapal yakni Samsudin (49), Mariyono (42), Hasanuddin (36), Badi (31) dan Jon (24).

Kapolres Tanjab Timur AKBP Andi Ichsan menambahkan, bila kawanan bajak laut ini melakukan aksinya menggunakan pompong.

"Pompong pertama untuk merompak dan satu pompong lagi digunakan untuk menampung barang hasil rampasannya," tandasnya.

(/*Az)

Artikel Terkait


Komentar Pembaca Berita 6 Pelaku Bajak Laut yang Meresahkan Nelayan Tanjab Timur di Ringkus, ini Penjelasan Dirpolairud Polda Jambi

Berikan Komentar Anda


Berkomentarlah dengan bijaksana dan dapat di bertanggung jawabkan. Komentar sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE